Amerika Serikat Susul Italia Tingkat Kematian Covid-19 Tertinggi di Dunia

oleh -184 views
Sekarang ada lebih dari 520.000 kasus Covid-19 di seluruh negeri (foto: bbc.com)

New York, WahanaIndoNews – Angka kematian tertinggi di dunia akibat virus corona di Amerika Serikat semakin meningkat. Hingga kini AS telah menyusul Italia.

Data terbaru, yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, menunjukkan lebih dari 20.000 orang di AS kini telah meninggal.

Tonggak sejarah yang suram datang tak lama setelah AS menjadi negara pertama yang mencatat lebih dari 2.000 kematian akibat virus dalam satu hari.

Sebagaimana diberitakan BBC.Com Minggu (12/4/2020), Gubernur New York Andrew Cuomo menyebutkan bahwa hingga pada hari Sabtu (11/4/2020) angka kematian negara bagian di AS tampaknya mulai stabil.

Cuomo menjelaskan, dalam waktu 24 jam, ada 783 kematian baru, ia telah mencatat dan memonitornya dalam beberapa hari terakhir.

“Itu bukan yang tertinggi sepanjang masa, dan Anda dapat melihat bahwa jumlahnya agak stabil tetapi stabil pada tingkat yang mengerikan,” kata Cuomo. “Ini hanya angka luar biasa yang menggambarkan kehilangan dan rasa sakit yang luar biasa.”

Negara bagian New York telah menjadi pusat penyebaran di AS, tercatat lebih dari 180.000 orang dari 530.000 kasus di negara itu.

Hingga Sabtu, setiap negara bagian AS telah menyatakan bencana sebagai respons terhadap wabah tersebut.

Keterangan foto : Rekaman Drone menunjukkan penguburan massal di New York ( bbc.com )

Dalam perkembangan lain pada hari Sabtu, (12/4/2020) sebanyak 917 kematian selanjutnya dicatat di Inggris, sehingga total nasional menjadi 9.875

Ratu merilis pesan Paskah di mana dia mengatakan “virus corona tidak akan mengalahkan kita”

Sementara, Kementerian Kesehatan Spanyol melaporkan 510 kematian lebih lanjut – jumlah terendah yang tercatat di sana selama hampir tiga minggu.

Kematian di Perancis dan Italia meningkat tetapi jumlah pasien dalam perawatan intensif turun lagi

Ada laporan bahwa perdana menteri India telah setuju untuk memperpanjang tindakan penguncian.

Lebih dari 100.000 kini telah meninggal dengan virus di seluruh dunia sejak pandemi itu meletus di Cina pada bulan Desember.

Apa yang terbaru di AS?

Pada Minggu pagi, Italia telah melaporkan 19.468 kematian akibat virus korona sementara AS memiliki 20.608, menurut penghitungan Johns Hopkins.

Sekarang ada setidaknya 529.951 kasus Covid-19 yang tercatat di AS.

Dr Anthony Fauci, Kepala penyakit menular AS, mengatakan negara itu “mulai melihat penurunan dan penurunan” dari kasus dan kematian tetapi mengatakan upaya mitigasi seperti jarak sosial tidak harus ditarik kembali.

Rekomendasi jarak sosial federal, yang dikeluarkan oleh Presiden Donald Trump, saat ini berlaku hingga 30 April.

Presiden menghadapi tekanan kembar dari wabah, dengan sedikitnya 16 juta pekerjaan hilang dalam beberapa pekan terakhir karena pembatasan virus melumpuhkan ekonomi negara itu.

Keterangan foto : Satu bank makanan di Los Angeles memiliki antrian mobil yang membentang sepanjang 1,6 km (bbc.com)

Fauci mengatakan pada hari Jumat bahwa dewan baru, yang terdiri dari tokoh-tokoh bisnis dan medis, dan akan diumumkan minggu depan untuk membantunya dengan “keputusan terbesar yang pernah saya buat” tentang kapan harus bersantai.

Itu terjadi ketika Kongres terus memperdebatkan tahap selanjutnya dari bantuan keuangan Covid-19.

Demokrat menginginkan proposal $ 250milyar (£ 200milyar) baru yang diusulkan untuk membantu usaha kecil juga memungkinkan dana tambahan untuk rumah sakit dan pemerintah daerah.

Tetapi pada hari Sabtu dua Republikan teratas di Kongres, Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell dan Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, menolak permintaan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan mereka menggambarkan langkah itu sebagai “ancaman sembrono” yang memblokir “dana penyelamatan pekerjaan”. (bbc/jun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *