Dampak Virus Corona, Inggris Bantu £ 200 juta Negara-Negara Berkembang

oleh -97 views
Ms Trevelyan (BBC.Com)

London, WahanaIndoNews – Untuk memerangi virus corona yang telah melanda dunia, Inggris akan mengirimkan £ 200 juta bantuan untuk membantu negara-negara berkembang.

Sebagaimana diberitakan BBC.Com, Minggu (12/4/2020), disebutkan bantuan berupa uang akan sangat berguna untuk kamp-kamp pengungsi, termasuk stasiun cuci tangan baru.

Sekretaris Pembangunan Internasional Anne-Marie Trevelyan mengatakan dengan meningkatkan sistem kesehatan yang rapuh di luar negeri akan membantu mencegah “gelombang kedua” infeksi yang nantinya datang menghantam Inggris.

Sebelumnya, Inggris telah berkontribusi untuk menghentikan pandemi hingga £ 774 juta. Donasi itu diberikan Inggris secara global.

Dengan bantuan itu, Inggris disebut sebagai salah satu donor terbesar untuk memerangi virus di seluruh dunia, menurut Departemen Pembangunan Internasional (Dfid).

Pihak Dfid mengatakan, pendanaan Inggris akan digunakan untuk membantu memasang stasiun cuci tangan baru dan pusat isolasi dan perawatan di kamp-kamp pengungsi, dan meningkatkan akses ke air bersih bagi mereka yang tinggal di daerah konflik bersenjata.

Sementara, untuk Yaman akan ada dukungan tambahan, di mana hanya sekitar 50% dari fasilitas kesehatan yang beroperasi, karena perang saudara yang berkelanjutan di negara itu.

PBB telah memperingatkan negara-negara kaya bahwa Covid-19 akan “berputar kembali ke seluruh dunia” dalam gelombang kedua jika mereka tidak membantu negara-negara miskin mengatasi pandemi.

Dari dana 200 juta poundsterling, 130 juta poundsterling akan dibayarkan kepada badan-badan PBB, termasuk 65 juta poundsterling untuk Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang mengoordinasikan respons global terhadap pandemi ini.

£ 50 juta lainnya akan meningkatkan Palang Merah di daerah-daerah yang sulit dijangkau seperti yang terkena dampak konflik bersenjata, dan £ 20 juta terakhir akan membantu organisasi non-pemerintah, termasuk badan amal Inggris.

Trevelyan mengatakan bahwa dengan ada bantuan dana yang diberikan Inggris diharapkan nantinya dapat menghentikan gelombang kedua infeksi yang datang ke Inggris

“Sementara para dokter dan perawat kami yang brilian memerangi virus corona di rumah, kami sedang mengerahkan keahlian dan dana Inggris di seluruh dunia untuk mencegah gelombang mematikan kedua mencapai Inggris” ujar Trevelyan.

“Coronavirus tidak menghormati perbatasan negara sehingga kemampuan kita untuk melindungi publik Inggris hanya akan efektif jika kita memperkuat sistem perawatan kesehatan dari negara-negara berkembang yang rentan juga.” ujar Trevelyan.

Sementara, Direktur jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan: “Kita semua terlibat bersama, yang berarti melindungi kesehatan di seluruh dunia akan membantu melindungi kesehatan orang-orang di Inggris.”

Inggris telah berkomitmen memberikan £ 250 juta dalam bantuan kepada Koalisi untuk Kesiapsiagaan Epidemi Inovasi (CEPI) untuk secara cepat mengembangkan vaksin coronavirus, sumbangan terbesar dari negara mana pun.

Donasi terbaru Inggris datang setelah Presiden AS Donald Trump menuduh WHO “Cina-sentris” dalam menangani pandemi, dan mengatakan AS akan “melihat dengan baik” pada kontribusi keuangannya kepada organisasi.

Dr Tedros kemudian menolak komentar Trump dan menyerukan diakhirinya politisasi Covid-19.

Bank Dunia telah berkomitmen untuk memberikan bantuan sebesar £ 9,4 milyar untuk mengembangkan memerangi penyebaran virus, dan telah memperingatkan bahwa dampak finansial dari coronavirus akan menghentikan hampir 24 juta orang untuk keluar dari kemiskinan di Asia Timur dan Pasifik. (BBC/Jun)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *