Calon Taruni Akpol Ranking 1 di Batam Gagal karena Positif COVID

oleh -25 views

Batam, WahanaIndoNews.Com -Kepolisian Daerah Kepulauan Riau buka suara soal curhat calon taruni Akpol yang gagal lolos karena positif corona.

Hal itu bermula saat munculnya postingan viral di media sosial (Twitter) tentang kegagalan seorang calon taruni Akpol di Kepri karena terkonfirmasi positif Covid-19.

Dalam postingan akun Twitter @siap_abangjagoo itu, memuat beberapa tweet.

Di antaranya tentang perbandingan hasil Swab dari Balai Teknologi Kesehatan Lingkungan dan Pengendalian Penyakit (BTKLPP) Batam yang mengonfirmasi dirinya positif Covid-19 pada 31 Juli 2020 lalu.

Hasil swab mandiri yang dilakukannya di salah satu klinik di Batam terkonfirmasi negatif berselang tiga hari setelah dinyatakan positif oleh BTKLPP Batam juga dimuat.

Di salah satu rangkaian tweet ini, menampilkan video kedatangan petugas kepolisian.

Dalam cuitan itu menyebut kalau kedatangan polisi itu menyatakan dirinya tidak lulus karena Covid-19.

Padahal sebelumnya ia dinyatakan lulus dan akan menjalani tes lanjutan ke tingkat pusat.

Masih dalam jalinan tweet tersebut, wanita 19 tahun itu juga menyebutkan tidak hanya dirinya yang gagal karena alasan terinfeksi Covid-19.

Beberapa temannya juga mengalami nasib serupa.

Postingan tersebut mendapatkan 22,3 ribu retweet dan komentar, serta 44,6 ribu like.

Kabid Humas Polda Kepri, Kombes Pol Harry Goldenhardt memastikan proses seleksi taruna/taruni Akpol di lingkungan Polda Kepri sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

“Tak benar dicurangi, kita sangat profesional dan transparan. Yang memiliki dan ditunjuk oleh kemenkes untuk tes swab kan lembaga BTKlPP. RSBK Polda tidak memiliki kewenangan untuk melakukan tes swab,” kata Harry saat dihubungi wartawan pada Kamis (6/8/2020).

Sementara itu, Kepala BTKLPP Batam, Ismail Damhuji mengatakan, ia tidak mempunyai kapasitas untuk memberikan penjelasan tentang bagaimana hasil tes yang berbeda dari BTKLPP Batam dengan swab di klinik lain dalam rentang waktu yang relatif singkat itu.

Meskipun begitu, ia mengatakan, kalau Covid-19 bisa saja terjadi karena banyak faktor yang menentukan.

“Alangkah baiknya ke ahlinya, ahli Epidemiologi klinis,” ucap Ismail.

Data hasil pemeriksaan swab oleh Tim analis BTKLPP Batam pada Jum’at (30/7/2020) menyebutkan, taruni berinisial AKP ini menjadi satu dari 18 kasus positif Covid-19 di Kota Batam hari itu.

Rinciannya, empat orang perempuan dan 14 orang laki-laki.

Ditambah 6 TKI baru datang dari Malaysia dan Singapura. (sc/is)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *